Raja Louis XVI dari Perancis

Louis XVI (lahir 23 Agustus 1754 – meninggal 21 Januari 1793 pada umur 38 tahun), adalah Raja Perancis dari Dinasti Bourbon sejak tahun 1774 hingga 1792. Kekuasaannya dihentikan dan dia ditangkap pada Revolusi 10 Agustus 1792, dan akhirnya dihukum dengan guillotine untuk dakwaan pengkhianatan pada 21 Januari 1793, di hadapan para penonton. Meskipun Louis tercinta pada awalnya, keraguan dan konservatisme membuat sebagian elemen masyarakat Perancis untuk akhirnya melihat dia sebagai simbol tirani dirasakan dari rezim lama. Setelah penghapusan monarki tahun 1792, pemerintah republik baru memberinya nama keluarga Capet, merujuk pada nama panggilan Hugh Capet, pendiri dinasti Capetian, yang revolusioner salah diinterpretasikan sebagai nama keluarga.



Louis-Auguste memiliki masa kecil yang sulit karena orangtuanya mengabaikannya. Seorang anak laki-laki yang kuat dan sehat, meski sangat pemalu, Louis-Auguste unggul dalam studinya dan memiliki cita rasa yang kuat untuk Latin, sejarah, geografi, dan astronomi, dan menjadi fasih dalam bahasa Italia dan Inggris. Dia menikmati kegiatan manual seperti berburu dengan kakeknya, Louis XV, dan kasar-main dengan adik-adiknya, Louis-Stanislas, Comte de Provence, dan Charles-Philippe, Comte d'Artois. Setelah kematian ayahnya, Louis sebelas tahun-Auguste menjadi Dauphin baru. Ibunya, yang tidak pernah pulih dari kehilangan suaminya, meninggal pada tanggal 13 Maret 1767, juga dari tuberkulosis yang ketat dan pendidikan konservatif ia terima dari Duc de La Vauguyon, dari 1760 sampai menikah pada tahun 1770.



Pada tanggal 16 Mei 1770, pada usia enam belas tahun, Louis-Auguste menikah dengan Habsburg 15 tahun Putri Maria Antonia, sepupu kedua setelah dihapus dan putri termuda Kaisar Romawi Suci Francis I dan istrinya, Ratu Maria Theresa hebat. Pernikahan disambut dengan permusuhan oleh publik Perancis. Perancis aliansi dengan Austria telah menarik Prancis ke Perang Tujuh Tahun bencana, di mana mereka nyenyak dikalahkan oleh Inggris. Pada saat Louis-Auguste Marie-Antoinette dan menikah, orang-orang Perancis dianggap aliansi Austria dengan suka intens, dan Marie-Antoinette dipandang sebagai orang asing yang tidak dikehendaki.



Ketika Louis XVI berhasil naik tahta tahun 1774, ia berusia 20. Dia memiliki tanggung jawab besar, karena pemerintah sangat dalam utang, dan kebencian terhadap 'lalim' monarki sedang bangkit. Louis juga merasa sayangnya tidak memenuhi syarat untuk pekerjaan itu. Ia bertujuan untuk mendapatkan cinta umat-Nya dengan mengembalikan para parlements. Meski tidak satu pun meragukan kemampuan intelektual Louis 'untuk memerintah Prancis, sangat jelas bahwa, meskipun dibesarkan sebagai Dauphin sejak 1765, ia ragu-ragu dan tidak cukup kuat untuk memerintah



Pada musim semi 1776 Vergennes, Sekretaris Luar Negeri, melihat kesempatan untuk mempermalukan musuh Perancis lama, Britania Raya dengan mendukung Revolusi Amerika. Louis XVI yakin oleh Benjamin Franklin untuk mengirim bantuan keuangan dan sejumlah besar amunisi, menandatangani Perjanjian formal Alliance pada 1778, dan pergi berperang dengan Britania. Spanyol dan Belanda bergabung dengan Perancis. Perancis dikirim Rochambeau, Lafayette dan de Grasse, untuk membantu orang Amerika, bersama dengan tanah besar dan angkatan laut. bantuan Perancis terbukti menentukan dalam memaksa tentara Inggris utama untuk menyerah pada Pertempuran Yorktown pada 1781.



Pada tanggal 5, Oktober 1789 massa yang marah perempuan miskin Paris dihasut oleh revolusioner dan berbaris di Istana Versailles, tempat tinggal keluarga kerajaan. Selama malam, mereka menyusup ke istana dan mencoba untuk membunuh ratu, yang dikaitkan dengan gaya hidup sembrono yang menyimbolkan banyak hal yang sangat dihina tentang Rezim Kuno. Setelah situasi telah dijinakkan, raja dan keluarganya dibawa kembali oleh orang banyak ke Paris untuk tinggal di Istana Tuileries. Alasan di balik ini terpaksa keberangkatan dari Versailles adalah pendapat raja akan lebih bertanggung jawab kepada rakyat jika ia tinggal di antara mereka di Paris di mana ia dan keluarganya bisa dipantau dengan lebih baik.



Pada tanggal 21 Juni 1791, Louis diam-diam berusaha melarikan diri bersama keluarganya dari Paris ke kota benteng royalis dari Montmédy di perbatasan timur laut Perancis. Sementara Majelis Nasional bekerja susah payah terhadap konstitusi, Louis dan Marie-Antoinette terlibat dalam rencana mereka sendiri. Louis telah menunjuk Baron de Breteuil untuk bertindak sebagai wakil mutlak, berurusan dengan kepala negara asing lainnya dalam upaya untuk mewujudkan revolusi-kontra. Seperti ketegangan di Paris bangkit dan Louis ditekan untuk menerima ukuran dari Majelis bertentangan dengan keinginannya, Raja dan Ratu berencana untuk diam-diam melarikan diri dari Perancis.



Namun, kelemahan dalam rencana dan kurangnya kecepatan yang bertanggung jawab atas kegagalan melarikan diri. Keluarga kerajaan ditangkap di Varennes-en-Argonne lama setelah Jean-Baptiste Drouet, postmaster dari kota Sainte-Menehould, telah diakui raja dari profil nya di ECU emas, dan telah diberi peringatan itu. Louis XVI dan keluarganya dibawa kembali ke Paris di mana mereka tiba pada tanggal 25 Juni. Dilihat curiga sebagai penghianat, mereka ditempatkan di bawah tahanan rumah yang ketat pada saat mereka kembali ke Tuileries.



Louis resmi ditahan pada 13 Agustus dan dikirim ke Candi, sebuah benteng kuno Paris digunakan sebagai penjara. Pada tanggal 21 September, Majelis Nasional Prancis menyatakan menjadi republik dan monarki dihapuskan. Pada tanggal 15 Januari 1793, Konvensi, terdiri dari 721 wakil, memilih keluar putusan, yang merupakan kepastian - 693 memilih bersalah, dan tidak memilih untuk pembebasan. Pada Senin, 21 Januari 1793, dilucuti semua hak atas tanah dan honorifics oleh pemerintah republik, Citoyen Louis Capet adalah tiang gantungan di depan orang-orang bersorak dalam apa yang saat ini adalah Place de la Concorde. Algojo, Charles Henri Sanson, bersaksi bahwa mantan Raja telah berani menemui ajalnya.



Louis menaiki tangga berusaha pidato di mana ia menegaskan kembali tidak bersalah dan diampuni mereka yang bertanggung jawab atas kematiannya. Dia menyatakan dirinya bersedia mati dan berdoa bahwa orang-orang Perancis akan terhindar nasib serupa. Mantan Raja kemudian cepat dipenggal. Pemenggalan Louis menunjukkan bahwa pisau itu tidak sepenuhnya memutuskan lehernya pertama kalinya. Ada juga rekening jeritan darah-mengental mengeluarkan dari Louis setelah pisau jatuh tapi ini mungkin sebagai pisau itu melukai tulang belakang Louis. Namun disepakati bahwa, sebagai darah Louis menetes ke tanah, banyak dalam kerumunan itu berlari ke depan untuk mencelupkan saputangan mereka di dalamnya.


Share on :

1 comments:

Sahabat Pelajar dan Pengajar said...

artikelnya bagus, izin share ya..

Post a Comment

 
© Copyright Tokoh Ternama All Rights Reserved.